Dampak Manga dan Anime Terhadap Dunia Secara Global

Dampak Manga dan Anime Terhadap Dunia Secara Global

Dampak Manga dan Anime Terhadap Dunia Secara Global – Dari semua bentuk seni unik yang telah diberikan Jepang pada budaya pop global, mungkin yang paling langsung dikenali adalah manga, dan rekan “gambar bergerak”-nya, anime.

Karakter seperti Astro Boy, Speed Racer, dan Sailor Moon telah ada di mana-mana seperti Mickey Mouse, menghiasi ransel, mainan, dan kotak makan siang di seluruh dunia.

Dampak Manga dan Anime Terhadap Dunia Secara Global

Visi cyberpunk perintis dari “Akira” dan “Ghost in the Shell” membentuk fiksi ilmiah global, dan Academy Awards sebelumnya untuk sutradara anime Hayao Miyazaki menunjukkan bahwa “kartun” dapat dianggap sebagai “seni tinggi”.

JAPAN HOUSE Los Angeles menyelenggarakan “This is Manga”, pameran pertama di Amerika Utara dari seniman manga berpengaruh Naoki Urasawa, yang menarik khalayak luas dan penggemar dari mahasiswa hingga sutradara besar Hollywood.

Jadi bagaimana manga berkembang menjadi fenomena internasional?

Untuk memperjelas istilah, “manga” adalah istilah umum untuk komik, kartun, dan animasi.

Ini terdiri dari dua kanji: (漫) “man” untuk “aneh atau dadakan” dan (画) “ga” untuk “gambar”.

Tapi hari ini dan terutama di luar Jepang, “manga” digunakan khusus untuk buku komik cetak, sedangkan “anime” mengacu pada gambar bergerak animasi – baik itu film, TV, atau video web.

Seringkali, manga populer diadaptasi menjadi anime atau diluncurkan secara paralel sebagai waralaba yang komprehensif, sehingga istilah tersebut terkadang digunakan secara bergantian.

Banyak sarjana melacak akar manga kembali melalui sejarah seni Jepang, seperti lukisan gulir abad ke-12 (“emaki”), yang menceritakan kisah-kisah dalam tablo berurutan dari kanan ke kiri, dan cetakan balok kayu “ukiyo-e” abad ke-18, yang massal -diproduksi untuk publik dan gabungan ilustrasi dan teks untuk efek dinamis.

Buku “Shiji no Yukikai (Empat Musim)”, diterbitkan pada tahun 1798, adalah yang pertama menggunakan istilah manga, dan pada akhir 1800-an, ada beberapa majalah komik yang beredar.

Titik balik utama datang dengan pendudukan Angkatan Darat AS di Jepang mulai tahun 1945, yang memperkenalkan komik dan kartun Amerika.

Generasi muda Jepang pascaperang menyerap dan mengadaptasi pengaruh ini, di antaranya Osamu Tezuka, yang sekarang dikenal sebagai “bapak baptis” manga, yang menampilkan karakternya “Astro Boy” pada tahun 1951.

Sering dibandingkan dengan Walt Disney, Tezuka membantu membentuk industri melalui output produktif dan inovasi gaya yang segera menjadi standar, seperti karakter bermata lebar dan teknik visual sinematik.

Sejak awal, ia langsung mengadaptasi film animasi Disney “Bambi” (1951) dan “Pinocchio” (1952) ke dalam bentuk manga.

Kemudian, dalam manga dan anime, ia menciptakan segala sesuatu mulai dari makanan anak-anak yang ringan hingga perawatan tema yang lebih dewasa dan ambisius, seperti 14 volume kehidupannya tentang Buddha (“Buddha”, diserialkan dari 1972-1983).

Jangkauan Tezuka mengungkapkan beragam audiens yang dikembangkan oleh industri penerbitan manga untuk dilayani.

Sebagian besar karya manga pertama kali diterbitkan dalam bentuk serial di majalah antologi yang ditujukan untuk demografi tertentu.

“Kodomomuke” mengacu pada manga untuk anak kecil, tetapi seiring bertambahnya usia, penonton terpecah, dengan manga “shonen” menargetkan anak laki-laki di bawah usia 15 tahun sementara “shojo” menargetkan rekan perempuan mereka.

Dalam kelompok yang lebih tua, “seinen” ditujukan untuk pembaca pria dewasa dan “josei” untuk wanita dewasa.

Masing-masing kategori ini berisi spektrum alur cerita dan genre, mulai dari aksi-petualangan, romansa, hingga misteri dan komedi.

Dan perlu dicatat bahwa meskipun masih merupakan bidang yang didominasi laki-laki, beberapa manga paling populer sepanjang masa diciptakan oleh “manga-ka” perempuan (seniman manga), seperti Naoko Takeuchi (Sailor Moon), dan Hiromu Arakawa (Full Metal Alchemist).

Selama beberapa dekade, industri manga telah dikomersialkan sekaligus, berkaitan dengan keuntungan yang dapat diandalkan, dan eksperimental, mendukung visi yang sangat orisinal.

Sejak akhir 1950-an, istilah “gekiga” telah digunakan untuk menggambarkan kisah yang lebih gelap, lebih kompleks, atau sastra – mirip dengan perbedaan Barat “novel grafis” yang lebih khusus daripada “komik”.

Yoshihiro Tatsumi adalah seorang termasyhur awal dari sub-genre ini, menulis kisah-kisah impresionistis tentang perut bawah Tokyo dan keterasingan sehari-hari, dan membuka jalan bagi visi auteur lainnya.

Naoki Urasawa, lahir di Tokyo pada tahun 1960, adalah salah satu seniman manga paling produktif dan diakui secara kritis yang bekerja saat ini.

Dia disebut sebagai “Tezuka berikutnya” karena pengaruhnya terhadap industri dan penceritaan yang inovatif selama hampir 40 tahun.

Dengan satu kaki dalam naturalisme gelap “gekiga”, tetapi satu lagi dalam fiksi ilmiah dan fantasi, karya-karyanya yang luas seperti “Monster” dan “20th Century Boys” telah menjadi buku terlaris di dalam dan luar negeri.

Serialnya “Pluto”, sebuah misteri pembunuhan moody yang terinspirasi oleh “Astro Boy” Tezuka (salah satu pengaruh awal Urasawa sebagai seorang seniman), tidak hanya diadaptasi untuk anime, tetapi juga sebagai produksi panggung teater yang telah melakukan tur internasional.

Pameran di JAPAN HOUSE Los Angeles menampilkan lebih dari 400 gambar dan storyboard asli Urasawa – pemandangan langka ke dalam proses kreatif sang seniman.

Fanbase global manga telah berkembang sejak tahun 1990-an, sering kali diperkenalkan pertama kali oleh versi anime subtitle impor dari seri tercinta seperti Dragon Ball Z, Death Note, Sailor Moon, dan tentu saja, Pokemon.

Anime berdurasi panjang seperti film Studio Ghibli juga membuka jalan menuju popularitas arus utama, dan perusahaan baru seperti Tokyo Pop (didirikan pada 1997) dan CrunchyRoll (2006) bermunculan untuk menerjemahkan dan mendistribusikan karya untuk penonton non-Jepang.

Saat ini, penyebaran aspek budaya manga secara internasional seperti mainan, video game, cosplay, dan gemanya di seluruh seni, musik, dan mode, menunjukkan bahwa manga mungkin baru saja dimulai.

Dampak Manga dan Anime Terhadap Dunia Secara Global

Ketika diminta untuk mendefinisikan media yang dia bantu buat, Osamu Tezuka berkata: “Manga itu virtual.

Manga adalah sentimen. Manga adalah perlawanan. Manganya aneh.

Manga adalah pathos. Manga adalah kehancuran. Manga adalah kesombongan. Manga adalah cinta.

Manga itu kitsch. Manga adalah rasa heran. Manga adalah … belum ada kesimpulan.”

Untuk mulai belajar tentang dunia manga dan anime yang luas dan penuh warna, mampirlah ke JAPAN HOUSE Library untuk melihat volume terpilih dari seniman perintis seperti Naoki Urasawa dan Osamu Tezuka.

Share