Pentingnya Anime Dalam Kehidupan Budaya Jepang

Pentingnya Anime Dalam Kehidupan Budaya Jepang – Ketika Anda memikirkan budaya Jepang, ada begitu banyak hal yang bisa muncul di benak Anda. Anda mungkin berpikir tentang komunitas teater mereka yang dinamis, yang membawa seni kabuki dan banyak drama panggung orisinal ke dunia.

Atau seni pertunjukan mereka, yang telah menghasilkan aksi musik populer yang telah menemukan kesuksesan, ketenaran, dan kekayaan melalui penggemar mereka di seluruh dunia. Atau Anda bisa memikirkan tentang makanan lezat mereka yang benar-benar surgawi, termasuk seni sushi. Namun, jika Anda seperti saya, hal pertama yang muncul di benak Anda ketika berpikir Jepang adalah anime dan manga!

Pentingnya Anime Dalam Kehidupan Budaya Jepang

Baru-baru ini pertanyaan diajukan kepada saya tentang betapa pentingnya anime dan manga bagi budaya Jepang dan saya telah memutuskan untuk meneliti dan mengeksplorasi topik tersebut dalam fitur ini untuk menjawab pertanyaan tersebut sebaik mungkin.

Anime: Sejarah Singkat

Dikatakan bahwa baru pada Oktober 1958 Jepang benar-benar memasuki pasar animasi global dengan pemutaran film Panda and the Magic Serpent. Dari sana, itu hanya sebuah lompatan, lompatan, dan lompatan maju beberapa tahun ke tahun 1960-an ketika kita mulai melihat bentuk yang akan diambil anime di masa depan; terutama fitur fisik yang besar (termasuk mata besar yang sekarang dikenal anime). Dalam dekade ini kami mendapatkan Astro Boy pada tahun 1963, yang akan menginspirasi dan mempengaruhi banyak pencipta masa depan.

Pada 1970-an, anime akan memasuki fase yang lebih eksperimental dengan studio baru seperti Sunrise dan Madhouse yang dibentuk oleh mantan staf Produksi Mushi. Ini juga pertama kalinya kami melihat karakter dan cerita klasik diceritakan dengan Tomorrow’s Joe dan dua musim pertama Lupin III ditayangkan dekade ini dan pada tahun 1978 lebih dari 50 program anime ditayangkan selama periode tahun ini.

Selama 40 tahun berikutnya menuju dekade saat ini, anime telah tumbuh, berubah, dan berkembang menjadi produk yang kita kenal sekarang. Kami telah melihat medium melalui berbagai tahapan dan tren, termasuk isekai isekai terbaru, dan sekarang mulai melihat kebangkitan seri yang bukan merupakan adaptasi dari karya yang sudah ada, melainkan mencoba cerita orisinal mereka sendiri.

Apakah Semua Orang di Jepang Menyukai Anime?

Ini mungkin pertanyaan termudah untuk dijawab di seluruh fitur ini karena jawabannya adalah tidak. Itu selalu lucu untuk melihat orang-orang yang memiliki pandangan berwarna mawar tentang Jepang sebagai surga anime di mana mereka dapat pergi dan berbicara tentang seri tidak jelas apa pun yang mereka inginkan dengan orang yang lewat secara acak dan merasa seperti mereka akhirnya akan dipahami. Anda tidak bisa dan tidak akan.

Bukan berarti tidak ada penggemar anime di Jepang. Jelas ada banyak dari mereka, jika tidak, industri ini akan mati beberapa dekade yang lalu. Hal yang perlu diingat, bagaimanapun, adalah bahwa anime dan manga adalah hobi seperti yang lainnya di belahan dunia manapun.

Beberapa orang akan benar-benar otaku anime hardcore seperti Anda, tetapi ada juga banyak orang lain yang hanya penggemar biasa atau bahkan penggemar jarang yang hanya menonton mainstream utama atau seri tiang tenda. Untuk menggeneralisasi dan mengatakan bahwa semua orang di Jepang adalah orang gila anime tidak baik, menghina, dan tidak benar.

Anime sebagai Industri

Dengan komersialisasi massal produk, anime telah menjadi sensasi di seluruh dunia dan industri bernilai miliaran dolar. Sementara anime di barat hadir di tahun 80-an melalui perdagangan kaset VHS (anak-anak, tanyakan kepada orang tua Anda), baru pada tahun 90-an teknologi cukup mengejar sehingga kami melihat upaya yang jauh lebih terpadu atas nama perusahaan untuk mendapatkan merchandise anime. seperti home video ke tangan konsumen.

Tentu, Anda biasanya membayar $20-30 untuk dua episode (terkadang lebih jika Anda ingin di-dubbing), tapi tetap saja, itu adalah anime segar! Di zaman sekarang, anime mudah diakses hanya dengan koneksi internet berkecepatan tinggi.

Menurut laporan industri anime terbaru yang dikeluarkan oleh Asosiasi Animator Jepang (AJA), anime telah mencatat pertumbuhan positif sepuluh tahun berturut-turut dengan 2020 menandai tahun terbaik untuk anime, 2,51 triliun yen (lebih dari $23 miliar dolar AS), dengan bantuan dari penggemar domestik dan luar negeri. Faktanya, penggemar luar negeri sekarang menguasai hampir setengah dari total pasar anime!

Dengan begitu banyak uang yang akan dihasilkan, tidak mengherankan jika Jepang melihat anime sebagai ekspor budaya yang kuat yang dapat mereka kirimkan ke seluruh dunia, dan itu benar-benar pernyataan miliaran dolar di sana. Jika Anda memaafkan saya karena terdengar sedikit sinis, apa arti anime bagi budaya Jepang? Dingin, uang tunai.

Dalam panel yang diadakan selama konvensi virtual Anime Lockdown yang diadakan pada tahun 2020, presenter Timeenforceranubis memaparkan beberapa fakta keras mengenai bisnis ini, dan kenyataannya adalah sebagian besar anime berperan sebagai infomersial animasi untuk menarik lebih banyak orang ke materi sumber aslinya.

Anime sebagai Ekspor Budaya

Ide di balik “Cool Japan” adalah untuk mengekspor produk budaya yang oleh penggemar luar negeri dianggap sebagai “Keren” termasuk (namun tidak terbatas pada); musik, program televisi (termasuk anime), robotika, dan apa saja yang dapat Anda pikirkan yang secara luas diasosiasikan dengan Jepang. Pada tahun 2013, mereka membentuk Cool Japan Fund Inc khusus untuk mendanai usaha di luar Jepang, yang mempromosikan produk Jepang secara positif, termasuk investasi $30 juta di Sentai Holdings di AS pada tahun 2019.

Anime sebagai Ekspresi Artistik

Sekarang, jangan salah paham bahwa tidak ada cinta untuk kerajinan yang tersisa di industri ini dan bahwa setiap orang yang terlibat hanya ingin menghasilkan beberapa dolar. Ya, pencipta ingin karya mereka sukses, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka tinggal di industri dengan bayaran yang agak rendah untuk mencari gaji emas yang sulit dipahami itu. Masih banyak individu berbakat yang hadir di industri saat ini yang mengekspresikan diri mereka dengan serius dengan menulis atau mengarahkan cerita orisinal dan adaptasi yang bijaksana dari karya-karya tercinta yang benar-benar memiliki sesuatu untuk dikatakan dan berikut adalah beberapa di antaranya:

  • Masaaki Yuasa

Dikenal dengan gaya animasi kasar yang cenderung menjadi selera, Yuasa berafiliasi dengan studio Science Saru yang telah bekerja dengannya untuk menciptakan beberapa karyanya yang paling terkenal selama dekade terakhir, termasuk Night is Short, Walk on Girl, Lu Over Tembok, dan Devilman Crybaby.

  • Akiyuki Simbo

Sementara dia sebagian besar keluar dari sorotan, beberapa dekade terakhir telah sangat baik untuk Simbo di tingkat profesional. Setelah keluar dengan seri Bakemonogatari (dan semua tindak lanjutnya), Simbo menemukan kesuksesan besar sekali lagi segera setelah itu pada dekade berikutnya dengan mengarahkan megahit Puella Magi Madoka Magica.

  • Makoto Shinkai

Sementara Voices of a Distant Star dan 5cm Per Second mungkin awalnya menarik perhatian pada pencipta ini, baru pada dekade terakhir ini Shinkai benar-benar mencapai langkahnya dengan tiga film hit berturut-turut: Garden of Words, Your Name, dan Pelapukan Dengan Anda. Perlu dicatat bahwa film Your Name sekarang menjadi film anime terlaris ketiga yang pernah ada.

  • Mamoru Hosoda

Seperti Shinkai, Hosoda sebagian besar dikenal karena film-filmnya dan meskipun dia memiliki beberapa kesuksesan awal, baru pada dekade terakhir ini dia menjadi kisah sukses internasional karena mendorong jalannya ke depan dengan Wolf Children, Boy and the Beast, dan Mirai. Dia bahkan belum selesai dengan film barunya, Belle, yang akan dirilis pada tahun 2021. Hosoda telah mengatakan bahwa film ini adalah salah satu yang selalu ingin dia buat.

Kesimpulan

Terus terang, anime bisa dilihat sebagai bayangan dari dirinya yang dulu. Sementara pada tahun 1980-an dan 1990-an dapat dilihat sebagai liar dan tegang, anime telah menjadi produk utama dan sumber pendapatan bagi Jepang dan merupakan salah satu industri terbesar mereka. Namun, sama sekali tidak ada yang salah dengan itu.

Pentingnya Anime Dalam Kehidupan Budaya Jepang

Anime mungkin telah dikomersialkan tanpa bisa dikenali, tetapi itu tidak berarti bahwa produknya secara otomatis buruk. Meskipun anime dimaksudkan sebagai pintu gerbang menuju sumber materi, tidak ada salahnya menikmatinya dan mengonsumsi serial baru yang dirilis setiap musimnya. Anime mungkin produk dan kita mungkin hanya konsumen, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa itu masih sesuatu yang bisa menggerakkan kita dan membuat kita merasakan hal-hal yang sudah lama kita lupakan di dalam diri kita.

Anime adalah media yang kuat yang saya tidak akan pernah bosan dan dengan sedikit keberuntungan, saya akan dapat menikmatinya sampai saya beruban.…

Continue Reading

Share