Pertumbuhan Anime di USA Memicu Sudut Pandang Yang Beragam

Pertumbuhan Anime di USA Memicu Sudut Pandang Yang Beragam

Pertumbuhan Anime di USA Memicu Sudut Pandang Yang Beragam – Saat Anda melangkah ke pod misterius, siap untuk mengemudikan robot raksasa dan melawan skuadron robot raksasa lainnya, hidup Anda terasa lengkap.

Pengalaman dimana kita bisa bermain baru-baru ini di Tekko 2018, konvensi budaya Jepang Pittsburgh tahunan ke-16, mungkin tidak akan mungkin terjadi tanpa dampak anime saat ini di Amerika Serikat. 

Pertumbuhan Anime di USA Memicu Sudut Pandang Yang Beragam

Pertemuan itu di kota seperti Pittsburgh, di mana orang-orang keturunan Asia hanya berjumlah 4,4 persen dari populasi membawa budaya Asia Timur ke sekelompok orang yang mungkin belum pernah mengalaminya.

Pertunjukan ini menampilkan karakter aneh namun menarik dengan motivasi yang kompleks dan dunia yang menarik. Protagonis dari pertunjukan ini menghadapi rintangan yang tampaknya mustahil, dan melalui kegigihan dan tekad mereka mengatasi batas mereka.

Kebangkitan anime baru-baru ini di Amerika Serikat dalam banyak hal mengejutkan. Di masa lalu, ia memiliki pengikut yang sangat kecil di sini, dengan para kritikus menyebutnya kekanak-kanakan atau bahkan tidak pantas. 

Proses dubbing bahasa Inggris, yang merupakan terjemahan dan sinkronisasi bibir dari acara Jepang ke dalam bahasa Inggris, mendapat sedikit penghargaan, dan pertunjukan tersebut dijual dalam kaset VHS yang mahal di sudut-sudut toko video.

Tetapi karena menjadi lebih menguntungkan dan populer, anime telah terbukti menjadi anugerah bagi keragaman percakapan budaya. Suatu bentuk hiburan dari budaya lain berdampak positif pada budaya kita, yang memungkinkan masyarakat kita mendobrak batas-batas yang memisahkan kita dan menjadi lebih beragam dan toleran.

Ketika film anime seperti “Akira” dan “Ghost in the Shell” masuk ke Amerika pada awal 90-an, mereka memengaruhi dan terus memengaruhi tema, desain, dan narasi film dan acara televisi penting Amerika yang mencakup genre seperti “The Matrix,” “Avatar” James Cameron, “Chronicle,” “Inception” dan “Stranger Things.”

Faktor-faktor lain seperti Toonami blok pemrograman yang menayangkan anime di Cartoon Network dari 1997 hingga 2008 dan di Adult Swim sejak 2012 dan penghargaan yang lebih baik untuk dubbing bahasa Inggris dari perusahaan seperti Funimation dan membantu menciptakan audiens yang lebih besar untuk anime di Amerika Serikat. 

Pertumbuhan internet membantu membuat anime lebih mudah diakses oleh pemirsa Amerika dan menyebabkan penciptaan Crunchyroll, layanan streaming yang didedikasikan untuk anime, dan Netflix membuat anime aslinya sendiri, seperti “The Seven Deadly Sins” dan “Devilman Crybaby.”

Hari ini, serial anime baru seperti “Attack on Titan,” “Sword Art Online” dan “My Hero Academia” dengan cepat masuk ke budaya arus utama kita, menjadi lebih dikenal daripada beberapa pertunjukan Amerika. Kembali pada bulan September 2012, Crunchyroll memiliki 100.000 pelanggan. Per Februari 2017, jumlah itu meningkat menjadi satu juta.

Bahwa lebih banyak orang saat ini berbicara tentang pertunjukan dari Jepang daripada dari negara mereka sendiri adalah bukti daya tarik anime di Amerika Serikat. Selebriti seperti Michael B. Jordan, Kim Kardashian, Kanye West dan John Boyega telah mengekspresikan kecintaan mereka terhadap anime dengan cara yang berbeda, termasuk membuat referensi dalam film mereka, cosplay sebagai karakter anime favorit mereka atau bahkan membuat pilihan mode berdasarkan karakter favorit.

“Inspo rambut saya,” Kardashian memposting di Instagram tentang rambut merah mudanya, bersama dengan gambar karakter dari “Darling in the Franxx.”

Orang-orang ini memiliki suara yang kuat di industri hiburan, dan banyak orang mendengarkan mereka. Ketika Kanye West membuat video musik berdasarkan “Akira” dan menyebutnya sebagai film anime terhebat sepanjang masa, orang akan lebih memperhatikan “Akira”.

Popularitas ini memiliki konsekuensi di luar jumlah penayangan menonton anime membuat kita lebih mungkin untuk menyadari ras dan budaya. Sebuah studi tahun 2014 oleh Munich Personal RePEc Archive menunjukkan bahwa orang dewasa Korea yang menonton anime lebih toleran terhadap rekan kerja Jepang mereka. Penerimaan semacam ini adalah contoh efek positif dari kehadiran anime di luar negeri, dan mungkin di Amerika Serikat, sampai batas tertentu.

Pengaruh anime telah meluas bahkan ke Hollywood, di mana produser Amerika membuat adaptasi live-action dari “Ghost in the Shell” tahun lalu dengan Scarlett Johansson sebagai peran utama.

Film ini memiliki banyak masalah yang paling mencolok adalah pengapurannya tetapi fakta bahwa orang Amerika cukup tertarik untuk membuat adaptasi Amerika dari film tersebut menunjukkan bahwa cerita anime memiliki kekuatan tunggal untuk menangkap imajinasi kita.

Film ini mungkin telah gagal secara finansial dan kritis, dan live-action Netflix “Death Note” tidak mendapatkan ulasan yang baik , tapi hanya masalah waktu sebelum studio membuat adaptasi anime live-action yang baik, yang hanya akan lebih lanjut pertumbuhan anime di Amerika Serikat.

Pertumbuhan Anime di USA Memicu Sudut Pandang Yang Beragam

Ini bukan hanya angan-angan. Keadaan berbatu film anime live-action mengingatkan pada film Marvel pertama. Sementara film-film Marvel dimulai dengan buruk, mengecewakan bahkan para geek hard-core yang merupakan penggemar waralaba, mereka berhasil mencapai kesuksesan komersial dan kritis. Hal yang sama bisa terjadi pada film anime live-action. Akan luar biasa untuk melihat jenis film apa yang bisa dibuat oleh produser berdasarkan serial anime.

Gairah terhadap anime pada konvensi Tekko 2018 akhir pekan lalu membuktikan bahwa anime bisa menjadi mainstream dan menciptakan minat yang lebih besar pada budaya asing. Saya menantikan hari ketika perbatasan berhenti memisahkan kita dan kita bisa mulai melakukan “Naruto run” bersama.

Share